let go and let god

aa gym, pada sebuah kesempatan ceramahnya bilang begini sama jamaah,”semisal masing-masing dari kita semua yang hadir disini tiba-tiba dikasih rezeki sama Allah uang sebesar 50 juta, kira-kira nih, mau ga semuanya di sedekahin?”, seketika semua orang, termasuk gue tentunya, ngeluarin komentarnya masing-masing, suasana yang tadinya hening tiba2 jadi rame gila..hahaha…dan gue sendiri ikutan kasak kusuk sambil berkata dalam hati (gila loe a, 50 jeti tuh, masa mau disumbangin semua)…ga sampe 3 menit, aa bilang gini, ya ampun masa masih rencana aja udah pelit sih..kan uangnya juga belum adaa..hehehe, iya juga yaah, jadi malu deh gue..

ngelepasin sesuatu yang udah jadi milik kita emang rada susah, ga cuma rada deng, kayanya emang susah yah..susah karena kita tahu betapa ga mudahnya mendapatkan itu, susah karena kita tahu betul gimana diri kita harus mati-matian bekerja keras untuk hasil yang terbaik, dan kalo uang/materi itu kemudian hanya kita kasih begitu aja, kayanya ga relaaa deh..hehe

ust. yusuf mansyur pernah menasehati seorang aktor (gue lupa namanya) untuk memberikan semua bayaran maen filmya di kun fayakun untuk sedekah, dan loe tau apa yang aktor itu lakukan, ya, dia berikan semua bayarannya untuk sedekah. beberapa bulan kemudian, si ustadz mendapat kabar kalo istri sang aktor ini tengah mengandung, padahal selama ini pasangan suami istri tersebut sudah mencoba berbagai cara untuk mendapatkan seorang bayi.

gue, dalam sebuah kesempatan di dalam sebuah metro mini bersama temen sma gue yang baik hati pernah komentar begini ketika ada seorang remaja yang menjadi pengemis,”dia kan masih muda, masih bisa bekerja keras, pasti dia males deh, dan ga mau kerja, gue biasanya ngasih sama pengemis yang udah tua dan emang cacat aja, pasti lebih berguna buat dia”, temen gue dengan santainya cuma bilang begini “udah, kalo ga mau ngasih ga usah komentar, diem aja”. Tiba-tiba gue merasa ada prajurit bangsa Spartan dalam film 300 yang datang berbondong-bondong dan menghunuskan pedangnya di dada gue…jleb, mampus loe mat..malu bukan maen tuh gue, kalo tuh mobil ga lagi kenceng, pasti gue udah loncat dari jendela dan lari ngikutin metromininya sampe rumah..hahaha

udah ga ngasih, pake komentar lagi..kan mending ngasih tapi komentar..hehe, loh kok? di lain kesempatan, temen gue juga pernah komentar begini ketika lagi berhenti di sebuah lampu merah,”percuma kalo gue ngasih Rp.500 sama pengemis itu, kan ga akan ngebantu dia jadi lebih baik juga”…giliran gue nih sekarang yg ngingetin dia,”udah, ga usah komentar kalo ga ngasih, diem aja”, emang dasar sial yah gue, temen gue bilang gini, tapi kan mending gue ngumpulin uang Rp.500 nya buat gue sumbangin ke yayasan yatim piatu atau rumah singgah atau pesantren atau panti jompo mat, udah ketauan uangnya pasti akan digunakan untuk hal-hal yang baik dan uang gue bisa buat orang banyak, ga cuma ke 1 pengemis yang bahkan mungkin cacatnya cuma bohongan..kali ini untungnya bukan prajurit spartan yang datang, cuma sekedar segerombolan Mamooth yang menginjak-injak badan gue ketika dalam perjalanan migrasinya mencari tempat yang hangat dalam film Ice Age. siaaaaalll

suatu siang, ketika gue dikantor, tiba2 gue dapet sms dari Ully, temen baik gue mantan pemrednya Reader Digest Indonesia yang pinter, doyan makan dan lucu ini kirim sms begini,”mat, sekarang tiap ngeliat pengemis jadi inget resolusi lo, menular sepertinya..tapi efeknya gue jadi boros 5 ribuan :(..” hehehe, gue cuma tersenyum membacanya dan langsung membalas begini,”hahaha..alhamdulillah yah ly, ully yang baik hati, itu elo namanya ga boros, elo itu justru nabung, nabung buat di akhirat nanti ly..yuk mari kita belajar bersama-sama untuk enggak komentar apapun setelah kita memberi..hehehe”

gue emang sedang menjalankan sebuah resolusi di tahun ini, tahun ini gue canangkan sebagai Tahun Berbagi dan Wisata hehehe, gue emang lagi belajar untuk ngasih sedekah untuk orang-orang yang membutuhkan tanpa mempertimbangkan apapun, ngasih aja, dan belajar untuk tidak menarik kembali berapapun jumlah uang yang terambil dari kantong gue atau yang pertama kali gue liat di dompet.

pernah ga sih loe, ketika ngeliat pengemis dimanapun, hati kecil elo sebenarnya pengen memberi, pengen ngasih, tapi entah kenapa tiba-tiba ada aja pertimbangan di otak elo yang akhirnya ngebuat elo ga jadi ngasih. “susah ngeluarin duitnya, dompetnya dalem banget nih, cacatnya dibuat-buat tuh, anaknya masih muda banget, ah uang gue kan juga ga akan ngebantu dia”, mulai sekarang dipaksa dong, dipaksa ngambil duitnya meski susah, usaha ngambil dompetnya meski dalem, dan usaha untuk ga kasih komentar sebelum dan sesudah ngasih, just give, and by the way niat baik emang pasti banyak godaannya, dan itu yang harus dilawan dan dipaksa. sama beratnya ketika kita harus beranjak sholat ketika lagi nonton Greys Anatomy 😀

tadi siang gue barusan meeting sama bos gue dan fofo sariaatmadja, si dirut sctv itu, dalam perbincangannya dia bilang gini,”sepanjang kita berjalan dengan niat baik, keujung dunia pun, Allah pasti akan mencukupi kita, pasti itu, Allah pasti akan membantu kita melalui tangan-tangan para malaikatnya”

lalu kenapa kita khawatir dan begitu susahnya ngeluarin uang 20 ribu buat pengemis dijalanan, kenapa kita berat banget ngeluarin 50 ribu buat tukang parkir hanya sebagai ungkapan syukur kita..padahal Allah sudah berjanji akan mengganti sedekah kita 10 kali lipat, begitu ustadz yusuf mansyur selalu mengingatkan kita. 50 ribu akan diganti sama Allah sebesar 500 ribu jo, 10 kali lipat, yang harus kita lakukan gampang kok, ikhlas dan percaya.

siapapun orangnya, ketika hati elo terbersit untuk memberi, cobalah untuk tidak mempengaruhinya dengan akal, menurut Ary Ginanjar dalam bukunya ESQ, semua manusia memiliki sumber suara Allah, yaitu hati nurani, kita sering tidak mendengarkan hati nurani kita, karena biasanya tertutupi oleh akal dan pengaruh lainnya, terlalu banyak excuse. hati nurani ini yang sebenarnya selalu mengantarkan kita pada hal yang baik.

ga perlu takut miskin dan ga bisa makan selama sebulan dengan bersedekah, kayanya belum ditemukan tuh kasus kemiskinan gara-gara bersedekah..hehehe..yakin aja Allah pasti akan menggantinya..karena Dia sudah berjanji, kalo ga percaya, tes aja..gue jadi inget sama sebuah cerita seorang penganut sufi yang ingin mengetes Allah. si penganut sufi ini diajarkan bahwa Allah memberi rizki kepada semua orang seperti dengan tangannya sendiri, nah karena dia penasaran dan ingin bukti atas janji itu, dia akhirnya menyendiri dalam sebuah gua untuk membuktikan bahwa Allah akan memberinya rizki melalui tanganNya, setelah seminggu menyendiri tanpa makan dan minum, dia mulai terlihat lemas, posisi duduk yang tadinya kokoh sekarang terlihat lunglai, wajahnya pun pucat pasi, di tengah kepayahan dia itu, didalam hatinya dia merasa menang, karena sampai saat ini belum terbukti bahwa Allah memberinya rizki, 2 hari kemudian, di dekat gua tersebut ternyata ada sepasang suami-istri yang sedang mencari kayu bakar, setelah kelelahan mereka bermaksud beristirahat didalam gua, seketika sang istri tersadarkan bahwa ada seseorang yang sedang bertapa, mereka pun akhirnya menyapa sang pertapa yang terlihat lemas itu, namun sang pertapa tidak menjawab, berulang-ulang mereka menyapa tapi tidak dijawab juga, melihat betapa lemasnya petapa itu, sang istri menyarankan suaminya untuk memberinya makan, ketika sang petapa ditawari makan, dia juga tidak menjawab, sampai beberapa kali ditawari tapi tidak juga dijawab, karena khawatir akan kondisi sang petapa, akhirnya sang suami memaksa sang petapa untuk makan, sang suami memasukkan makanannya kemulut sang petapa secara paksa, ketika makanan tersebut sampai di mulut sang petapa, seketika itu juga dia tertawa terbahak-bahak..hahahaha, seraya berkata, ternyata benar, Allah memberiku rizki seakan-akan dengan tanganNya sendiri, padahal aku diam saja..hahaha

gue juga bukan orang yang dermawan, gue juga masih banyak mikirnya ketika mau sedekah sama pengemis di pinggir jalan, gue juga masih mikir kalo uang gue tinggal 100 ribu dan harus kasih sedekah, gue juga masih mikir kalo ada tukang minta-minta tapi masih muda atau cacatnya dibuat-buat..but I wanna learn, to let my money go, and let god do the rest..

tugas kita, hanya sekedar menyampaikan rezeki dari Allah ke orang yang menerimanya, bagaimana uang itu digunakan, itu sudah urusan dia dan Allah, kalo dia bersyukur pasti akan digunakan untuk hal-hal yang baik, begitu juga sebaliknya. yang penting, tugas kita selesai, dan lagian hanya segitu aja yang kita mampu kan? hehehe…

yuk, sama-sama belajar..belajar untuk memberi dan ga kasih komen..

belajar untuk tidak menarik kembali uang yang tidak sengaja terambil walaupun jumlahnya besar..

lets learn to let go and let god…

(re-post from Facebook | 6 Februari 2009)

Leave a comment



Copyright 2019 hidayatrahmat.id © All Rights Reserved